Medrec07.com adalah sebuah website tentang pendidikan dimana semua pelajaran dari SD, SMP, SMA maupun Perguruan Tinggi Lainnya.

Sunday, February 1, 2015

Diagnosis dan Klasifikasi Penyakit

DIAGNOSIS DAN KLASIFIKASI PENYAKIT


A.   DIAGNOSIS

Diagnosis adalah upaya untuk menegakkan atau mengetahui jenis penyakit yang diderita oleh seseorang. Ini ada 3 cara yatu :
1.   Anamnesa
Keluhan berupa gejala yang dirasakan oleh penderita pasien berdasarkan hasil observasi subjektif pasien terhadap dirinya.

2.   Tanda (sign)
Berupa hasil pengamatan dokter atau pemeriksaan kesehatan  yang boleh dikatakan merupakan suatu observasi objektif yang dilakukan terhadap penderita.

3.   Tes (uji)
Berupa upaya diagnostic dengan mempergunakan bantuan hasil uji alat-alat lab atau alat teknik pemeriksaan lainnya.
Namun tidak mudah untuk menegakkan diagnostic ini  karena :
1.    Memerlukan waktu yang lama,sementara diagnosis diharapkan segera.
2.    Faktor biaya pelaksanaan .
3.    Adanya subjektivitas dan kelemahan dari masing-masing cara.

Metode diagnosis pada komunitas
1.    Interview
2.    Observasi lapangan
3.    Intervensi/eksperimen
Dalam mengamati suatu masyarakat ,tidaklah mudah untuk mengetahui status kesehatannya (diagnosis status sakit,informasi atau data yang dipakai terbatas).

B.   DEFINISI KASUS

Kasus adalah mereka yang menderita suatu penyakit atau masalah.Mengapa perlu dilakukan diagnosis ? Untuk klinikus,penentuan diagnosis berarti langkah untuk mengetahui etiologi penyakit dan dipakai untuk pengobatan.
 

C.   STATUS KESEHATAN

Konsep model dalam diagnosis status kesehatan dan terjadinya penyakit,antara lain :

1.   The Traditional (Ecological) Model
Bahwa status sehat ditentukan oleh keseimbangan 3 faktor utama ( penjamu,agen,lingkungan )

2.   The Health Field Concept ( H.L.Laframboise,1973 )
Status kesehatan ditentukan dari hasil hubungan antara factor –faktor lingkungan,gaya hidup.biologi dan system pelayanan kesehatan secara bersama-sama.

3.   The Environment of Health, Hendrik L.Blum,1974
Teori ini disebut juga sebagai The Force Field and Well Being Paradigms of Health. Disini terdapat 4 faktor secara independen dan punya kekuatan masing-masing yang berbeda dalam menentukan keadaan kesehatan.( Faktor  lingkungan,perilaku,genetic dan pelayanan kesehatan)
Konsep Blum inilah yang banyak dipakai bahkan sangat mempengaruhi kebijasanaan pemerintah dimana kegiatan perbaikan lingkungan  menjadi prioritas utama dalam pembangunan dibidang kesehatan. Memasuki millinium ketiga,ketika kemiskinan menjadi tantangan utama perbaikan kesehatannperhatian dan prioritas pelayanan kesehatan ditujukan kepada kelompok keluarga miskin dengan gangguan utama kekurangan gizi pada anak. Faktor ekonomi,kesehatan dan nilai hak asasi manusia menjadi sangat dekat satu sama lain. Isu kesehatan memasuki kedudukan strategis ketika dicanangkan sehat sebagai hak dan sehat juga sebagai investasi.

D.  KLASIFIKASI PENYAKIT

Merupakan satu upaya untuk meningkatkan akurasi diagnosis setelah mempergunakan hasil pemeriksaan keluhan,gejala,tes dan pembuatan criteria diagnosis.
Klasifikasi penyakit dapat dilakukan berdasarkan agen penyebabnya,patologi penyakit,organ yang terserang,cara pengobatannya,cara penularannya,cara masuk atau keluarnya penyakit dan factor keterpaparan,atau kepekaannya.

Klasifikasi penyakit :

A.    Penyakit Menular dan Penyakit Tidak Menular.
1.    Penyakit Infeksi/menular (Communicable Disease) :
  • Penyakit Menular  Melalui Air
  • Penyakit Menular melalui udara
  • Penyakit Menular melalui kelamin
  • Penyakit Menular melalui binatang

2.    Penyakit Non Infeksi/tidak menular/kronik :
  • Penyakit Jantung
  • Penyakit Kanker
  • Penyakit Metabolik


B.  Klasifikasi Penyakit Menurut ICD (International Clssification of Diseases = Klasifikasi Internasional Penyakit )

Menurut ICD X, terdapat 17 kelompok utama penyakit :

1.  Penyakit infeksi dan parasit,
2. Neoplasma,
3. Penyakit endokrin, nutrisi, metabolic dan gangguan imunitas,
4. Penyakit darah dan organ pembentuk darah,
5. Gangguan mental,
6. penyakit system saraf dan alat indra,
7. Penyakit system peredaran darah,
8. Penyakit system pernafasan,
9. Penyakit system pencernaan,
10. Penyakit system kencing dan kelamin,
11. Komplikasi kehamilan, persalinan dan nifas,
12. Penyakit kulit dan jaringan bawah kulit,
13. Penyakit system otot rangka dan jaringan ikat,
14. Kelainan bawaan,
15. Keadaan tertentu yang berasal dari masa perinatal,
16. Gejala,tanda,keadaan yang tidak jelas,17.Cedera dan keracunan.


Kegunaan klasifikasi ini minimal dapat terlihat dalam berbagai system kesehatan seperti dalam surveilans,catatan rekam medic di RS,registrasi kanker,dan berbagai format laporan rutin penyakit.   

Diagnosis dan Klasifikasi Penyakit Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Abdi Basariyadi

0 komentar:

Post a Comment

Budayakan lah berterima kasih, Harap tinggalkan komentar yang relevan.